Imigran Spanyol ke Amerika Serikat pada awal 1900-an

Kita semua cukup banyak menerima bahwa Amerika Serikat terutama adalah tanah imigran. Dan siapa pun yang berpendidikan di Amerika Serikat akan membaca tentang penakluk Spanyol dalam buku-buku sejarah mereka. Tapi satu hal yang kebanyakan orang tidak sadari adalah bahwa ada imigran Spanyol yang datang ke Amerika Serikat lama setelah tidak ada lagi penakluk Spanyol. Mereka datang, seperti kebanyakan kelompok imigran lainnya, mencari kehidupan yang lebih baik.

Mari kita mulai dengan mengatur panggung. Pada paruh kedua tahun 1800-an, Eropa termasuk Spanyol mengalami depresi lebih dari satu dekade. Pemulihan dimulai tak lama setelah 1890. Tetapi ketika negara-negara Eropa lainnya bangkit kembali, Spanyol mengalami kerugian baru. Dalam perang dengan Amerika Serikat pada tahun 1898, ia kehilangan yang terakhir dari koloninya termasuk Kuba, yang merupakan salah satu dari yang terkaya.

Ditambah dengan hilangnya pendapatan yang signifikan ini adalah masuknya kolonialis Spanyol yang kembali ke negara asal mereka dari koloni-koloni yang telah hilang. Dengan kata lain, lebih banyak mulut untuk memberi makan dan lebih sedikit penghasilan untuk memberi makan mereka.

Masalah ekonomi ini sangat terasa di pedesaan. Memang, ekonomi Spanyol saat ini adalah terutama pedesaan. Dan di pedesaan itu, provinsi-provinsi selatan dan khususnya wilayah besar yang dikenal sebagai Andalucia sangat terpukul keras.

Ribuan rakyat negara di Andalusia tanpa pekerjaan dan menderita kekurangan makanan.

Secara kebetulan, pada waktu yang sama, di bagian lain dunia yang beraneka ragam seperti Brasil, Afrika Selatan, dan Hawaii, ada kebutuhan nyata akan tenaga kerja, kebanyakan tenaga kerja manual. Ribuan orang dibutuhkan untuk bekerja di perkebunan dan di tambang di daerah berkembang. Ini termasuk perkebunan tebu dan nanas Hawaii.

Dengan demikian, hanya beberapa tahun setelah Spanyol kehilangan koloninya ke Amerika Serikat, pemilik perkebunan di Hawaii (yang baru saja bergabung dengan Amerika Serikat) datang ke Spanyol mencari pekerja pertanian.

Mereka menemukan mereka. Pergi ke desa-desa dan kota-kota, kontraktor tenaga kerja menyebarkan berita, dengan hasil bahwa ribuan orang Andalusia berbondong-bondong ke Gibraltar untuk menandatangani kontrak tiga tahun dan menaiki kapal yang menuju Hawaii.

Begitu mereka tiba, mereka tersebar di antara pulau-pulau dan semua jiwa berbadan sehat, perempuan maupun laki-laki, dari anak-anak berumur 11 tahun sampai orang dewasa di usia 50-an, dipekerjakan. Para pekerja dijamin mendapatkan perumahan dan perawatan medis gratis, dan dibayar cukup untuk memberi mereka hal-hal penting dalam hidup plus, jika mereka sangat hemat, kemungkinan menyisihkan sebagian tabungan.

Kontrak mereka juga menyebutkan bahwa mereka dapat menjamu tanah di Hawaii setelah tiga tahun mereka naik, tetapi karena hampir semua pekerja ini buta huruf, mereka tidak menyadari hal ini. Tidak ada bukti bahwa pemilik perkebunan juga berusaha menjelaskannya kepada mereka. Hasilnya adalah bahwa begitu kontrak mereka habis, mereka menghadapi keputusan, apakah atau tidak untuk kembali ke Spanyol.

Niat mereka selalu meninggalkan tanah air mereka selama beberapa tahun, bekerja keras, menabung uang, dan kembali ke kota dan desa asal mereka di mana mereka dapat dipersatukan kembali dengan keluarga mereka dan menjalani kehidupan yang baik.

Tetapi selama bertahun-tahun bekerja di perkebunan, mereka mendengar tentang California. Mereka mendengar ada tanah kosong yang tersedia, bahwa ada air, bahwa iklim di California sangat mirip dengan Andalucia sehingga jika mereka memiliki tanah, mereka bisa berharap menanam tanaman yang sama seperti yang mereka kenal dari Spanyol.

Akibatnya, ribuan orang Spanyol ini akhirnya pindah ke California dan menetap secara permanen di delta Sacramento, dan di Wilayah Teluk San Francisco. Di sana, untuk sebagian besar, mereka melakukan apa yang telah mereka lakukan di Hawaii (dan, memang, di Spanyol): mereka bekerja sebagai buruh tani. Pekerjaan para imigran dari Spanyol ini memperkaya California, seperti halnya memperkaya Hawaii.

Mereka bekerja keras, mereka menyimpan uang mereka, dan akhirnya, kebanyakan dari mereka membeli rumah mereka sendiri. Mereka mengirim anak-anak mereka ke sekolah dan menjadi warga negara.

Jadi mengapa tidak ada lebih banyak dari imigran Spanyol ini? Karena dengan terjadinya Perang Dunia I pada tahun 1914, situasinya berubah di Spanyol. Spanyol tidak memasuki perang itu, tetapi justru menyediakan makanan dan memproduksi barang-barang untuk para pejuang. Intinya adalah bahwa dengan dimulainya Perang Kata I, krisis ekonomi di Spanyol berakhir. Ada pekerjaan. Industri mulai tumbuh. Dan pemerintah Spanyol tidak ingin kehilangan pekerja, jadi itu tidak mendorong imigrasi lebih lanjut.

Sebagai hasil dari bab sejarah Spanyol dan Amerika yang kurang dikenal ini, California hari ini membanggakan sejumlah besar generasi kedua dan ketiga dari Spanyol-Amerika. Mereka terus terkonsentrasi di Sacramento Delta dan San Francisco Bay Area. Dan keturunan imigran Spanyol ini terus bangga dengan warisan Spanyol mereka.

No Comments

Post a Comment